Putih Sari Peringatkan Pertamina Agar Bertanggung Jawab Atas Kebocoran Minyak di Karawang

0
16

JAKARTA, Makronesia.id — Wakil Ketua Komisi IX DPR RI Drg. Putih Sari mengingatkan dampak kebocoran pipa Pertamina di laut Karawang terhadap bagi lingkungan dan kesehatan.  Jika kebocoran yang sudah terjadi sejak 12 Juli 2019 itu tidak segera diatasi dikhawatirkan akan dapat membahayakan lingkungan dan kesehatan masyarakat setempat.

“Dampak yang paling mengerikan dari tumpahan minyak, jika tidak segera diatasi, adalah  gangguan terhadap kesehatan masyarakat yang dapat menyebabkan kematian, baik secara langsung maupun tidak langsung. Karenanya kami mengingatkan Pertamina agar segera bertindak dan bertanggung jawab atas kejadian ini,” ujar Putih Sari kepada media di Jakarta (30/7/2019).

Lebih lanjut anggota Fraksi Gerindra DPR RI ini mengingatkan bahwa sekecil apapun kebocoran minyak yang terjadi akan membawa dampak yang luar biasa bagi lingkungan dan manusia. Dan biasanya juga membutuhkan waktu yang sangat lama untuk membersihkannya.

“Binatang-binatang dan tumbuhan yang hidup di laut atau dekat dengan pantai termasuk muara sungai yang tercemar, merupakan kelompok yang paling merasakan langsung. Tumpahan minyak langsung dapat menyebabkan ikan-ikan dan biota laut mati karena tidak dapat bernapas,” tambah Putih.

Selanjutnya menurut Putih, jika ikan-ikan mati, tumpahan minyak bukan hanya menyebabkan gangguan lingkungan akan tetapi juga menyebabkan gangguan ekonomi masyarakat pesisir yang mengandalkan hidupnya dengan laut.

Putih juga meminta agar Pertamina segera berkoordinasi intensif dengan Pemerintah dan stakeholders terkait, seperti dengan Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Pariwisata, Perindustrian  dan  Perdagangan,  TNI AL, Kepolisian, Perhubungan, dan  Pemerintah  Daerah,  untuk bersama-sama mencegah dan menanggulangi dampak dari pencemaran laut ini. Dengan  melibatkan instansi tersebut, diharapkan penanggulangan tumpahan minyak  di  perairan  laut  di karawang akan  menjadi  lebih baik, terpadu  dan  komprehensif.

“Kami juga mendorong Pemda kabupaten Karawang untuk menghitung kompensasi kerugian dan mengawalnya agar memenuhi rasa keadilan bagi masyarakat yang terdampak,” tutup Putih. (AM/BA)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

65 − = 56