PT Timah Bertekad Gandakan Produksinya

0
54

Jakarta, Makronesia.id — Penambang timah terbesar di Indonesia, PT Timah, berharap tahun ini dapat meningkatkan produksi timah rafinasi mereka lebih dari dua kali lipat.

Namun mereka justru saat ini justru mengambil langkah-langkah untuk memperlambat produksi. Hal itu dikatakan salah satu pejabat senior PT Timah pekan lalu.

Timah memperkirakan produksi mereka akan mencapai sekitar 70.000 ton tahun ini, kata Alwin Albar, direktur operasional PT Timah.

Peningkatan ini mengikuti perubahan peraturan tahun lalu yang memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan hasil dari penambang ilegal di dalam konsesi mereka.

“Kami benar-benar mencoba untuk menginjak rem di tengah pasar timah yang lesu ini,” kata Albar dalam sebuah wawancara di Pangkalpinang di Pulau Bangka, seperti dikutip Mining.com dari Reuters.

Data perusahaan menunjukkan Timah memproduksi 33.444 ton timah murni pada tahun 2018.

Dia mengatakan kegiatan di tambang Batu Besi perusahaan di pulau Belitung yang berdekatan sekarang telah dipotong menjadi delapan jam dari operasi 24 jam yang biasanya tanpa henti.

“Timah telah digunakan dalam otomotif, tetapi portion of use akan banyak lebih besar di evs, bukan untuk menyebutkan di baterai” kata Albar.

Harga timah di London telah turun di bawah $ 18.000 per ton bulan ini, turun dari tertinggi satu tahun di $ 21.800 per ton pada Februari.

Pada tahun 2018, harga jual rata-rata Timah adalah $ 20.205 per ton.

Albar, yang juga ketua asosiasi eksportir timah Indonesia (AETI), menolak untuk memberikan estimasi harga perusahaan untuk sisa tahun ini tetapi mengatakan dia melihat penurunan saat ini pada harga timah global sebagai jangka pendek.

Dia mengatakan kendaraan listrik akan menjadi pendorong permintaan di masa depan.

“Timah sudah digunakan dalam otomotif, tetapi porsi penggunaannya akan jauh lebih besar di EV, belum lagi di baterai,” kata Albar. “Akan ada lompatan permintaan.”

International Tin Association, mengatakan dalam sebuah laporan pada bulan Februari, bahwa baterai lithium-ion dapat tumbuh untuk mewakili penggunaan baru timah yang signifikan pada tahun 2025-2030.

Di Indonesia, pemerintah mendorong pengembangan pabrik untuk EV dan komponen untuk menciptakan industri hilir untuk produksi mineral negara seperti nikel yang dapat diolah menjadi bahan kimia baterai untuk digunakan dalam EV.

Pembuat mobil Jepang, Toyota, telah berkomitmen untuk menginvestasikan $ 2 miliar di Indonesia selama lima tahun ke depan, yang sebagian akan digunakan untuk memproduksi EV, kata Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto.

Sejumlah pembuat baterai juga menyatakan minat awal untuk membangun pabrik di Indonesia, kata seorang pejabat kementerian.

Namun Albar mengatakan dia belum punya waktu ketika perusahaan mengharapkan untuk memulai produksi tanah jarang komersial. (Fransiska Nangoy-David Evans/Mining.com/BA)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

+ 77 = 79